Mengunjungi Sang Pembela Hak Perempuan

Kamis (13/02/20) Mahasiswi Hubungan Internasional UNIDA Gontor mengunjungi Kantor Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan). Kunjungan tersebut merupakan rentetan dari acara Studi Akademik 2020 bagi Mahasiswi HI Semester 6 dengan tujuan ibukota Jakarta.

Instansi yang beralamat di Jl. Latuharhary No.4B, Menteng, Jakarta Pusat merupakan objek ketiga dari empat institusi tujuan para mahasiswi. Pukul 13.00 WIB rombongan telah disambut oleh Staf Komnas Perempuan, dilanjutkan dengan meeting session di aula Komnas Perempuan.

Meeting session dan perkenalan mengenai Komnas Perempuan disampaikan oleh tiga narasumber utama. Mereka adalah Alimatul Qibtiyah, dari bagain akademisi, Nahe’I MHI, seorang Kyai, dan Olivia Chadidjah Salampessy, seorang politisi mantan walikota Ambon. Komnas Perempuan merupakan lembaga yang menerapkan Paris Principle, yaitu lembaga dengan anggota yang memiliki latar belakang yang beragam. Ketiga narasumber tersebut adalah contoh aktualisasi prinsip tersebut.

Alimah menyampaikan bahwa Komnas Perempuan adalah lembaga negara yang independen untuk menegakkan hak asasi manusia perempuan Indonesia. Lembaga ini sejenis  dengan Komisi Nasional Perlindungan Hak Asasi Manusia, dan Komisi Nasional Perlindungan Anak. Bahkan ketiga lembaga tersebut sering disebut sebagai tiga bersaudara. Lokasi Komnas HAM sendiri bersebelahan dengan Komnas Perempuan.

Sejarah Komnas Perempuan

Komnas Perempuan lahir ketika terjadi diskriminasi perempuan pada masa Reformasi, Oktober 1998. Masyarakat sipil menuntut keadilan dan tanggung jawab negara atas perlakuan terhadap perempuan yang tidak manusiawi. Kasus-kasus kekerasan seksual terjadi di kota-kota besar di Indonesia dengan menjadikan perempuan sebagai korban, khususnya etnis Tionghoa.

Tuntutan masyarakat tersebut akhirnya didengar oleh pemerintah Indonesia, dan terbentuklah Komnas Perempuan melalui Keputusan Presiden No. 181 Tahun 1998. Komnas Perempuan kemudian tumbuh menjadi salah satu Lembaga Nasional Hak Asasi Manusia (LNHAM). Terbentuknya lembaga ini merupakan wujud usaha pemerintah dalam meneguhkan dan mengembangkan HAM terhadap perempuan, serta menghapuskan kekerasan terhadap perempuan.

Peran, Tugas, dan Cara Kerja

Komnas Perempuan memiliki peran sebagai pemantau dan pelapor tentang pelanggaran HAM berbasis gender dan kondisi pemenuhan hak perempuan. Selain itu, lembaga ini juga berperan sebagai pusat pengetahuan (resource centre) tentang hak asasi perempuan. Komnas Perempuan turut andil merumuskan kebijakan negara, serta menjadi negosiator dan mediator antara pemerintah dengan komunitas korban/  pejuang hak perempuan.

Tugas selanjutnya yaitu sebagai fasilitator pengembangan dan penguatan jaringan di tingkat lokal, nasional, regional dan internasional. Hal ini bertujuan untuk kepentingan pencegahan, peningkatan kapasitas penanganan dan penghapusan segala bentuk kekerasan terhadap perempuan.

Dalam Komnas Perempuan terdapat beberapa mekanisme dalam menjalankan tugasnya. Komnas Perempuan tidak membuka kantor cabang, hanya berada di ibukota. Hal ini dikarenakan lembaga tersebut memiliki peran mengkritik dan memberikan apresiasi kepada pemerintah mengenai hal-hal terkait HAM Perempuan.

Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan
Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan
kiprah Sang Pembela Hak Asasi Perempuan

Tidak hanya itu, lembaga ini juga aktif mengembangkan dan menguatkan jaringan lokal maupun nasional, melalui dukungan berupa finansial dan berbagai aspek lain. Komnas Perempuan memang bertugas membela hak-hak perempuan, namun lembaga ini tidak mendampingi atau melayani keluhan atau pengaduan secara langsung. Segala bentuk pengaduan akan dirujuk kepada mitra Komnas Perempuan (psikolog, pakar hukum, pengacara dll). Pengaduan dapat melalui telepon, email, ataupun mendatangi langsung Kantor Komnas Perempuan

Sebelum pertemuan ditutup, para mahasiswi dipersilahkan bertanya kepada para narasumber. Beberapa mahasiswi melontarkan pertanyaan-pertanyaan seputar penjelasan yang telah disampaikan, dan dijawab bergantian oleh tiga staf Komnas Perempuan tersebut. Salah satu pertanyaan yaitu seputar kontribusi Komnas Perempuan dalam aktifitas pebelaan Hak Asasi Perempuan di tingkat Internasional.

Komnas Perempuan tahun ini telah mengirim tiga delegasi untuk mengikuti acara di New York, yang bertema pembelaan HAM perempuan. Kiprah Komnas Perempuan terbukti melalui berbagai aktifitas tahunan maupun harian. Seperti Kampanye Pundi Perempuan, Mari Bicara Kebenaran, Kampanye Bhineka Tunggal Ika, dan berbagai acara lain di tingkat lokal dan internasional.

Acara ditutup dengan sesi penyerahan cinderamata dan perfotoan bersama. Diharapkan kunjungan ini mampu menyadarkan kita, bahwa perempuan memiliki hak yang perlu dilindungi, aga kekerasan apapun terhadap perempuan dapat terhapuskan. Semoga mahasiswi-mahasiswi di masa yang akan datang mampu memegang tegus dan mewujudkan cita-cita tersebut.

 

Penulis: Salsabila Safri Fitriani (HI-6)

Cerita dari UN Resident Coordinator in Indonesia

Hilir mudik kendaraan pagi hari khas kota megapolitan Jakarta telah mengiringi ‎perjalanan mahasiswi HI ke ‎kantor perwakilan UN di Indonesia. Kali ini, mereka berkesempatan emas untuk menyambangi kantor ‎perwakilan PBB di Indonesia atau the Resident Coordinator Office of United ‎Nations.‎ Mereka banyak memanen ilmu dari staf UNIC atau United Nations Information Centres tepatnya di Gedung Thamrin lantai 7, Kamis (13/02/20).

Sekilas tentang UNDSS

Jika penumpang pesawat mendapatkan sesi safety briefing oleh pramugari, maka ‎para mahasiswi juga mendapatkan sesi tersebut dari staf keamanan Residen PBB. ‎Sosialisasi mengenai “Safety Briefing for UN Visitor in UN Offices at Menara ‎Thamrin” tersebut berlangsung sebelum acara inti kunjungan dimulai. ‎
Sebagai lembaga perwakilan PBB, UNDSS (United Nations Departmen of Safety ‎and Security) selalu menyediakan pelayanan keamanan dan keselamatan secara ‎profesional.

Lembaga ini sengaja ditugaskan untuk mengelola riset dan jaringan ‎koordinator dengan mandatnya untuk melindungi seluruh personel PBB di seluruh ‎dunia. Safety briefing tersebut disampaikan langsung oleh kepala keamanan ‎Kantor PBB demi menghindari keadaan genting seperti halnya gempa bumi dan ‎kebakaran.‎

Mandat Misi Perdamaian Dunia ‎

Perserikatan Bangsa-Bangsa berdiri sebagai tonggak baru pencipta perdamaian ‎dunia dan menggantikan posisi LBB yang dianggap telah gagal melaksanakan ‎mandat perdamiannya. PBB telah berdiri sejak 26 Juni 1945 dan diresmikan pada ‎‎24 Oktober 1945 di San Fransisko, United State of America. ‎

Adapun lima mandat PBB adalah memelihara perdamaian internasional, ‎melindungi keamanan manusia, menyampaikan kemananusiaan, mempromosikan ‎pembangunan berkelanjutan dan mempertegas hukum internasional.‎

Hingga saat ini, sebanyak 193 negara telah tercatat sebagai negara anggota PBB ‎dengan lebih dari 24 perwakilan di beberapa daerah. Tidak hanya itu, UN Office ‎juga telah berada hampir di setiap negara anggota PBB seperti halnya UNIC di ‎Ibukota Jakarta. ‎Staf PBB sendiri telah mencapai angka 44.000 jiwa pegawai dari seluruh ‎penduduk dunia yang tersebar di berbagai negara anggota PBB.

Dilain sisi, ‎sebanyak 97.000 orang telah tercatat sebagai pasukan keamanan yang ‎mengabdikan dirinya sebagai agen peacekeeper demi melindungi stabilisasi dunia. ‎Seluruh kelengkapan UN tersebut dipimpin oleh Antonio Guterres sebagai ‎Secretary General yang mendapatkan amanat besar sebagai aktor utama dan ‎representator.‎

United Nations dan Indonesia

Indonesia yang berpopulasi lebih dari 250 juta jiwa ini telah menjadi anggota UN ‎ke 60 sejak 28 September 1950 silam. Saat ini dan esok, UN dan Indonesia selalu ‎berkomitmen untuk bekerjasama dalam mencapai tujaun Sustainable Development ‎Goals (SDGs) hingga 2030.‎

Sejak tahun 1950 tersebut, Indonesia juga sangat berjasa sebagai kontributor ‎terbesar ke-8 untuk operasi penjaga perdamian dunia atau UN Peacekeeping. ‎Disamping itu, Indonesia juga telah aktif dalam upaya membantu memulihkan ‎keadaan bencana baik di wilayah regional maupun di tingkat internasional.‎

Saat ini, negara dengan lebih dari 17.508 pulau ini telah dimandati dunia sebagai ‎Dewan Keamanan Tidak Tetap PBB tahun 2019-2020. Oleh karena itu, tidak ‎mengherankan bahwa Indonesia selalu berupaya dalam mengaktifkan 23 lembaga ‎PBB di Indonesia dalam mewujudkan mandatnya masing-masing.‎

Shaping Our Future Together

Bagi sebuah negara yang aktif bergerak seperti Indonesia, tentu saja memiliki ‎banyak rintangan dalam mewujudkan 17 sasaran tujuan SDGs 2030. Namun, hal ‎tersebut tentu saja tidak lantas membuat negara Indonesia menjadi pesimis dan ‎berkecil hati dalam mewujudkan cita-cita mulia tersebut. Maka dari itu, marilah ‎kita bergerak bersama dalam mewujudkan komitmen pembangunan berkelanjutan ‎hingga terciptanya dunia bebas kemiskinan di tahun 2030. ‎

‎“We’re counting on you! Karena tanpa kontribusi kita, tujuan SDGs hanyalah ‎mimpi belaka”‎

Mahasiswi HI UNIDA Gontor Telaah Kesuksesan Alumni Gontor dari Forum Bisnis

Komplektifitas yang dimiliki jurusan Hubungan Internasional membuat bisnis menjadi sasaran empuk untuk memicu berkembangnya perekonomian. Meskipun dunia politik selama ini menjadi kajian disiplin Ilmu Hubungan Internasional, tidak ada salahnya jika bisnis lebih dikaji sebagai terapan soft power untuk pemenuhan interest tiap individu. Hal ini sangat berharga bagi para civitas akademik Hubungan Internasional Gontor. Bahkan menjadi kesempatan bagi mahasiswi dalam mengembangkan potensi kreatifitas ditengah ramainya perpolitikan yang ada.

Kunjungan ke Instansi Alumni Gontor

Rabu, 5/2/2020, setelah menjelajahi dunia sejarah tentang pembangunan Gedung Sate hingga perjuangan pemuda Bandung dalam mempertahankannya pasca proklamasi dari genggaman Belanda, tibalah saat dimana kunjungan Studi Akademik Hubungan Internasional ke instansi terakhir. Instansi ini memberi banyak inspirasi bagi khalayak mahasiswi untuk menekuni banyak hal. Pada kesempatan kali ini, mahasiswi Hubungan Internasional mengenal dunia bisnis oleh salah satu alumni Gontor di Bandung, yakni Ustadz Dadi Purwadi.

Jatuh Bangun Forum Bisnis

Forum Bisnis atau yang disingkat Forbis adalah unit usaha yang dibangun oleh alumni Gontor tahun 1988 ini. Dalam sepak terjangnya, Ustadz Dadi memiliki berbagai rintangan dan cobaan hingga melakukan bisnis.  Hal tersebut terjadi sebelum menekuni bisnis merchandise yang mengantarkan beliau hingga sukses seperti sekarang. Adapun usaha yang dilakukannya adalah berbisnis dengan produk-produk kaos. Namun hal ini memiliki akhir yang tidak ber-feedback positif bagi beliau.

Kegagalan sebelumnya membuat Ustadz Dadi berfikir kembali untuk meneruskan bisnis. Namun hal ini tidak cukup untuk membuat beliau berhenti. Ditengah kegagalannya, beliau mencoba kembali terjun dalam dunia bisnis dengan bidang minimarket. Tetapi, minimarket yang ia coba rintis masih belum menghasilkan sesuai yang ia harapkan. Hingga akhirnya, beliau berfikir dan menemukan ide baru untuk melakukan bisnis di bidang merchandise. Tidak diragukan lagi, bisnis dengan minimnya aktor ini mampu memberi beliau feedback positif bagi beliau hingga sekarang.

Impor Forum Bisnis

Ibarat sedikit menjadi bukit, usaha yang Ustadz Dadi tekuni kini beragam menjadi banyak produk. Mulai dari gantungan kunci, magnet kulkas, name tag, pin, tumbler hingga berbagi pandle organisasi dan institusi. Produk ini tidak hanya dipasarkan ke wilayah nusantara, namun juga manca negara. Adapun negara yang diimpor produk Ustadz Dadi adalah Malaysia, Singapura, Fiipina, Kongo, Jepang, hingga Italia. Negara-negara tersebut telah menyebar produk-produk hasil handmade beliau.

Tidak Mudah Putus Asa adalah Jiwa yang Gontor Ajarkan

Salah satu yang menjiwai Ustadz Dadi untuk tekun adalah segala pelajaran yang telah Gontor ajarkan. Gontor memberi banyak pelajaran yang menjadi dasar untuk terus maju dengan potensi dan semangat yang membara.

Awalnya saya tidak mengira bahwa bisnis ini akan mendatangkan hasil yang besar bagi saya. Karena umumnya, berkecimpung dalam dunia merchandise selalu dipandang sebelah mata di dalam masyarakat. Dan saya melihat peluang yang besar didalamnya seletah analisis saya dengan bisnis di bidang itu” papar beliau didepan mahasiswi jurusan Hubungan Internasional UNIDA Gontor.

Semoga pelajaran yang hadir dari serangkaian instansi kunjungan mahasiswi Hubungan Internasional UNIDA Gontor menjadi bekal dan ilmu bermanfaat. Seperti hal nya ilmu dan tekad yang Ustadz Dadi ajarkan. Ia membuktikan bahwa hasil tidak akan mengkhianati usaha jika dilandasi dengan doa.

Pen: Nabila/Angel

 

Table Manner di Hotel Majapahit Sembari Napak Tilas Sejarah Indonesia

Hari yang cerah menyambut mahasiswi UNIDA Gontor Kampus Putri di kota pahlawan, Surabaya. Suasana dingin di pagi hari tidak menyusutkan niat para mahasiswi untuk menimba ilmu baru di tempat yang baru pula. Table manner adalah salah satu rentetan acara studi akademik dari semester 2 Universitas Darussalam Gontor Kampus Putri, Mantingan. Tujuan dari pelaksanaan kegiatan ini adalah untuk mengetahui etika dan tata cara bersantap bersama-sama di sebuah acara penjamuan resmi. Acara dilaksanakan pada Kamis 30/01/20.

Sekitar jam 9 pagi mahasiswi Unida tiba di Hotel Majapahit. Dulunya, hotel ini bernama LMS, lalu Hotel Oranje dan kemudian Hotel Yamato dan juga Hotel Hoteru. Hingga pada akhirnya hotel ini resmi bernama Hotel Majapahit. Setibanya mahasiswi UNIDA di Hotel Majapahit, para peserta langsung dimanjakan oleh arsitektur menawan khas bangsa Eropa dengan pernak-pernik yang bernuansa klasik.

Meniti Sejarah Hotel Majapahit

Hotel Majapahit adalah hotel mewah berbintang lima berlokasi di Jalan Tunjungan, Surabaya, Jawa Timur, Indonesia. Didirikan pada tahun 1910 oleh Lukas Martin Sarkies. Sebagai saksi bisu peristiwa bersejarah dalam mempertahankan harkat dan martabat bangsa Indonesia menjadikan hotel Majapahit sebagai cagar budaya bangsa Indonesia.

Setelah masuk lobi utama Hotel Majapahit, mata langsung dimanjakan oleh arsitektur menawan khas era 90-an. Lalu dilanjutkan dengan menyusuri jalan menuju aula tempat pelaksanaan table manner. Seluruh ruangan dihiasi ukiran khas zaman dulu dengan dinding yang dibalut oleh kayu-kayu jati yang mempercantik suasana.

Salah satu sejarah bangsa Indonesia yang terjadi di tanah Surabaya adalah sejarah perobekan bendera Belanda di Hotel Majapahit ini. Peristiwa heroik ini dilakukan bangsa Indonesia setelah gagal bernegosiasi dengan Mr. Ploegman dalam penurunan bendera Belanda dipucuk menara hotel. Sikap provokatif dari Belanda itulah yang akhirnya mamicu masyarakat Surabaya merobek warna biru pada bendera yang sedang berkibar. Setelah warna biru pada bendera berhasil dirobek oleh Koesno Wibowo, terjadi baku tembak antara bangsa Indonesia dengan tentara sekutu. Dalam peristiwa tersebut, Sidik selaku pengawal residen Soedirman meregang nyawa dalam perjalanan menuju rumah sakit setelah mengalami luka tembak dengan pengawal Mr. Ploegman.

Table Manner yang bertema klasik
tema klasik

Table manner adalah etika makan yang merupakan aturan standar dalam menyantap makanan pada acara penjamuan resmi. Etika yang diperkenalkan oleh bangsa Eropa ini mengatur banyak hal ketika berada di meja makan dalam acara jamuan resmi. Aturan yang diberlakukan dalam table manner adalah menyangkut posisi duduk hingga penggunaan peralatan makan diatas meja.

Kegiatan table manner di Hotel Majapahit dibuka oleh Pak Untung selaku moderator acara table manner. Normalnya, terdapat dua metode yang digunakan dalam table manner. Metode pertama berasal dari Amerika dan metode kedua datang dari selain Amerika atau klasik. Adapun metode yang digunakan pada pelatihan kali ini adalah metode klasik. Antara dua metode ini memiliki perbedaan mencolok pada peletakan alat makan setelah selesai menyantap hidangan.

sajian Khas Hotel Majapahit

Mahasiswi UNIDA Gontor begitu antusias mengikuti serangkaian proses table manner yang dilaksanakan. Ada empat jenis makanan yang dihidangkan selama pelaksanaan table manner, yakni hidangan appetizer (pembuka) , soup, main course (utama), dan dessert (penutup). 

Makanan pembuka diawali dengan roti dan butter yang disediakan disebelah kiri dengan minuman yang terletak di sebelah kanan. Selanjutnya disajikan Grilled Water Melon Salad with Fruit Yogurt, yakni perpaduan antara melon dan semangka dengan siraman yogurt buah di atasnya. Adapun cara menikmati salad adalah dengan menggunakan garpu dan pisau yang diletakkan pada susunan terluar dari tatanan alat makan yang disediakan di meja. Pelayan yang berdiri disekitar meja makan akan terus siap siaga menjaga gelas minuman agar tetap terisi penuh.

menu utama

Menu kedua datang setelah seluruh mahasiswi UNIDA menghabiskan hidangannya. Hidangan kedua berupa sup berwarna merah dengan sedikit warna jingga dan terdapat roti kering di samping mangkuknya. Cara menikmatinya adalah dengan menyendokkan sup dari arah jam 6 kearah jam 12.

Akhirnya, kini tiba hidangan yang ditunggu-tunggu, main course. Makanan utama yaitu berupa ayam dan kentang dengan kombinasi dua saus di atasnya. Menyantapnya pun juga harus menggunakan garpu dan pisau yang terletak pada barisan terdekat dengan piring. Adapun cara menikmati hidangannya adalah dengan memotong sedikit bagian makanan dengan pisau dan ditusuk dengan garpu, lalu diarahkan ke arah mulut. Artinya, bukan mulut yang mengejar arah makanan tetapi makananlah yang harus diarahkan ke arah mulut.

Makanan terakhir yang menjadi ciri khas dari Hotel Majapahit adalah Majapahit Cream Brule. Makanan penutup ini disantap menggunakan sendok berdiameter kecil, terletak di bagian atas meja makan. Setelah selesai menyantap makanan penutup, lalu dilanjutkan dengan pembagian doorprize.

Doorprize Sebagai Penutup Acara Table Manner

Setelah melaksanakan seluruh rentetan dan aturan table manner yang berlaku, moderator memberikan doorprize khas Hotel Majapahit kepada salah satu mahasiswi teraktif selama pelaksanaan acara. Karena antusiasme dari seluruh mahasiswi UNIDA, suasana acara menjadi semakin meriah. Pak Untung selaku moderator acara table manner berpesan bahwa ilmu ini akan sangat berguna bagi mahasiswi sekalian di kemudian hari.

Table manner selesai pada jam 12.30, setelah penyerahan cinderamata khas Universitas Darussalam Gontor dan kesan pesan dari dosen UNIDA Gontor, yaitu Al-Ustadzah Dini Septiana Rahayu S,ip M, Hub. Int. Seluruh mahasiswi UNIDA lalu bergegas meninggalkan Hotel Majapahit menuju destinasi studi akademik selanjutnya, yaitu Konsulat Jendral Amerika yang berjarak sekitar 2 jam.